Problematika Pengemis

BH, 17/09/08

KEMATIAN 21 perempuan, akibat 10,000 orang berasak dan merempuh demi mendapatkan infak di kota Pasuruan, menjadikan Ramadan kali ini pilu bagi Indonesia. Pengemis beranggapan bahawa Ramadan sebagai bulan murah hati orang yang bersedekah wang recehan (duit kecil).

Pengemis ini boleh dijumpai di tepian jalan termasuk dekat lampu trafik, di depan pusat beli-belah, sepanjang jalan sesak, di pengangkutan awam dan sekitar tempat tempat ibadah.

Banyak alasan yang menyebabkan seseorang atau sekelompok orang terjun menjadi pengemis yang bermacam jenis dan kelompok.

Ada yang terdorong meminta-minta kerana secara zahir mereka cacat dan tidak upaya bekerja. Mereka berusaha menampilkan kecacatannya demi mengundang belas kasihan masyarakat.

Ada anak-anak tidak mampu melanjutkan sekolah dan akhirnya mencari rezeki di jalanan sambil berharap simpati masyarakat untuk biaya pelajaran.

Ada juga ibu-ibu tua menggendong anak kecil untuk mengundang rasa belas kasihan para pemberinya.

Dulu pengemis sedikit saja. Bahkan masyarakat berasa kasihan dan dengan ikhlas memberikan wang kepada mereka untuk membantu.

Kini pengemis menjadi sumber masalah di kota-kota besar – mengganggu lalu lintas sehingga menyempitkan kawasan lalu-lalang.

Ada pengemis yang memaksa para pemandu kereta dan pejalan kaki untuk memberinya wang. Jika tidak, mereka akan merosak kereta atau mencederakan pemandunya.

Ada laporan kalangan peminta sedekah merupakan ‘pengemis palsu’ yang diatur oleh sindiket. Selain cara yang mudah iaitu menadah tangan, mereka juga sanggup mengugut.

Kelompok pengemis diatur dari desa untuk datang ke Jakarta, Bandung dan Surabaya.

Jadi, bagaimana mengatasinya?

Orang ramai yang mahu bersedekah menjadi serba salah. Dari satu segi, mereka kasihan kepada pengemis, tetapi bimbang sifat meminta-minta ini menjadi bebanan masyarakat.

Memang amat susah membezakan pengemis tulen dan palsu.

Jika masyarakat tidak dapat membantu, tugas ini perlu dilakukan badan masyarakat dengan sokongan pemerintah.

Untuk memburu ‘pengemis palsu’, pemerintah Jakarta mengeluarkan Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2008 mengenai hukuman ke atas penyelaras pengemis.

Pemerintah juga mengeluarkan himbauan kepada masyarakat untuk tidak memberikan duit kepada para pengemis dan mengancam pemberinya dengan hukuman.

Apakah seruan pemerintah akan berkesan?

Hakikatnya, pemerintah perlu juga memberikan solusi jangka panjang untuk mengatasi para pengemis ini.

Pengemis tulen kerana cacat, tua atau berpenyakit kronik perlukan bantuan. Para janda dan balu, anak jalanan yang sebatang kara perlu dibantu pemerintah dan badan masyarakat.

Perlembagaan negara Indonesia menyebutkan bahawa ‘Fakir miskin dan anak-anak yang terlantar dipelihara oleh negara (fasal 34: 1).

‘Negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak (fasal 34:2).’

Pemerintah perlu menyediakan sarana bagi para pengemis tulen seperti rumah penampungan dan mengajarkan kemahiran serta bantuan modal supaya berdikari.

Pemerintah juga perlu bekerjasama dengan para tokoh agama untuk memberikan penjelasan kepada para pengemis tentang larangan agama.

Rasulullah telah melarang umat Islam menjadi pengemis atau peminta-minta.

Hanya tiga alasan yang dibenarkan Islam bagi seseorang memintaminta dalam keadaan darurat:

Pertama, seorang yang berhutang kerana berusaha mendamaikan dua pihak yang bertikai, maka dibolehkan meminta bantuan hingga ia dapat menutupi hutangnya kemudian berhenti meminta.

Kedua, seorang yang ditimpa musibah sehingga hilang seluruh hartanya, maka dia boleh meminta bantuan hingga dia memperoleh apa yang dapat memenuhi keperluan pokoknya.

Ketiga, seseorang yang ditimpa kemelaratan dengan saksi tiga orang yang mengatakan bahawa dia memang betul-betul melarat dan jatuh miskin.

Di luar kategori itu, Nabi berulangkali memperingat umatnya bahawa tangan yang di atas (pemberi) lebih baik daripada tangan yang di bawah (penerima).

Jika pemerintah Jakarta dapat mengatur strategi teguh, masalah pengemis boleh dikawal. Caranya akan ditiru oleh kota-kota besar Indonesia yang lain.

Tetapi jika pemerintah tiada tekad politik yang kental, jangan salahkan mereka jika terus meminta-minta di jalanan dan menimbulkan masalah sosial yang mencengkam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: